Biografi Singkat Tentang Syekh Abdul Qodir Al Jailani Qoddasallohu Sirrohu

Biografi Singkat Tentang Syekh Abdul Qodir Al Jailani Qoddasallohu Sirrohu

Almunawwar.or.id – Dunia islam tentu sangat mengenal sosok ulama yang terkenal dengan kesufiannya tersebut, beliau adalah salah satu pelopor utama dari lahirnya ilmu shufi sehingga sanadnya pun sering sekali di bacakan ketika acara tawassula di laksanakan.

Adalah Syeikh Abdul Qodir Zailani seorang Imam ahli Zuhud, ‘Alim yang menjadi panutan bagi umat sesudahnya terutama dari segi amalan ibadah shufiyyah yang dimana dengan cara amalannya tersebut beliau dikenal sebagai syeikhul islam, Ilmul Auliya bagi para ulama dan umat sampai dengan saat ini.

Patut dan layak untuk kita semua bisa mengambil suri tauladan yang telah beliau amalkan selama masa hidupnya untuk lebih mendekatkan diri kepada Alloh S.W.T lewat thoriqoh (perjalanan) yang di contohkan oleh beliau, dan tentunya pula Alquran dan Alhadits sebagai haqiqat sumber dari pada thoriqoh tersebut.

Dalam sebuah hikayat di sebutkan bahwa :

ﻗﺎﻝ ﺍﻟﺴﻤﻌﺎﻧﻲ : ﻛﺎﻥ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ ﻣﻦ ﺃﻫﻞ ﺟﻴﻼﻥ ﺇﻣﺎﻡ ﺍﻟﺤﻨﺎﺑﻠﺔ ﻭﺷﻴﺨﻬﻢ ﻓﻲ ﻋﺼﺮﻩ ، ﻓﻘﻴﻪ ﺻﺎﻟﺢ ﺩﻳﻦ ﺧﻴﺮ ، ﻛﺜﻴﺮ ﺍﻟﺬﻛﺮ ، ﺩﺍﺋﻢ ﺍﻟﻔﻜﺮ ، ﺳﺮﻳﻊ ﺍﻟﺪﻣﻌﺔ ، ﺗﻔﻘﻪ على ﺍﻟﻤﺨﺮﻣﻲ ، ﻭﺻﺤﺐ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺣﻤﺎﺩﺍ ﺍﻟﺪﺑﺎﺱ ، ﻭﻛﺎﻥ ﻳﺴﻜﻦ ﺑﺒﺎﺏ ﺍﻷﺯﺝ ﻓﻲ ﻣﺪﺭﺳﺔ ﺑﻨﻴﺖ ﻟﻪ ، ﻣﻀﻴﻨﺎ ﻟﺰﻳﺎﺭﺗﻪ ، ﻓﺨﺮﺝ ﻭﻗﻌﺪ ﺑﻴﻦ ﺃﺻﺤﺎﺑﻪ ، ﻭﺧﺘﻤﻮﺍ ﺍﻟﻘﺮﺁﻥ ، ﻓﺄﻟﻘﻰ ﺩﺭﺳﺎ ﻣﺎ ﻓﻬﻤﺖ ﻣﻨﻪ ﺷﻲﺋﺎ ، ﻭﺃﻋﺠﺐ ﻣﻦ ﺫﺍ ﺃﻥ ﺃﺻﺤﺎﺑﻪ ﻗﺎﻣﻮﺍ ﻭﺃﻋﺎﺩﻭﺍ ﺍﻟﺪﺭﺱ ، ﻓﻠﻌﻠﻬﻢ ﻓﻬﻤﻮﺍ ﻹﻟﻔﻬﻢ ﺑﻜﻼﻣﻪ ﻭﻋﺒﺎﺭﺗﻪ .

As-Sam’aniy berkata : Syaikh Abdul Qadir termasuk penduduk Jiilan, pemimpin dan syaikh madzhab Hanbaliy di zamannya. Ahli fiqih, sholih, taat, baik, banyak dzikir, selalu berfikir, cepat menangis, belajar fiqh pada Al-Makhromiy, sahabat/murid Syaikh Hammad Ad-Dabbas, diam di babul-azaj di madrasah yang dibangun untuk beliau, banyak yang mengunjungi, beliau keluar dan duduk di antara para sahabat-sahabatnya, mereka mengkhatamkan Al-Qur’an, menyampaikan pelajaran yang dipaham dari Al-Qur’an, betapa menakjubkan bahwa sahabat-sahabat berdiri dan mengulangi lagi pelajaran, kemungkinan mereka sudah memahami karena kebiasaan mereka dengan perkataan dan ungkapan beliau.

Sehingga dari kealiman nya tersebut banyak para ulama yang menghormati dan menyanjungnya, sekaligus menjadi figur yang berkharismatik bagi umat dalam memberikan suri tauladan yang baik di dalam tata cara beribadah secara haqiqat shufiyyah. Hal ini sebagaimana yang di qisahkan oleh Ibnu Al jauzi beliau berkata :

ﻗﺎﻝ ﺍﺑﻦ ﺍﻟﺠﻮﺯﻱ ﻛﺎﻥ ﺃﺑﻮ ﺳﻌﺪ ﺍﻟﻤﺨﺮﻣﻲ ﻗﺪ ﺑﻨﻰ ﻣﺪﺭﺳﺔ ﻟﻄﻴﻔﺔ ﺑﺒﺎﺏ ﺍﻷﺯﺝ ، ﻓﻔﻮﺿﺖ ﺇﻟﻰ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ ، ﻓﺘﻜﻠﻢ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺑﻠﺴﺎﻥ ﺍﻟﻮﻋﻆ ، ﻭﻇﻬﺮ ﻟﻪ ﺻﻴﺖ ﺑﺎﻟﺰﻫﺪ ، ﻭﻛﺎﻥ ﻟﻪ ﺳﻤﺖ ﻭﺻﻤﺖ ، ﻭﺿﺎﻗﺖ ﺍﻟﻤﺪﺭﺳﺔ ﺑﺎﻟﻨﺎﺱ ، ﻓﻜﺎﻥ ﻳﺠﻠﺲ ﻋﻨﺪ ﺳﻮﺭ ﺑﻐﺪﺍﺩ ﻣﺴﺘﻨﺪﺍ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺮﺑﺎﻁ ، ﻭﻳﺘﻮﺏ ﻋﻨﺪﻩ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﺠﻠﺲ ﺧﻠﻖ ﻛﺜﻴﺮ ، ﻓﻌﻤﺮﺕ ﺍﻟﻤﺪﺭﺳﺔ ، ﻭﻭﺳﻌﺖ ، ﻭﺗﻌﺼﺐ ﻓﻲ ﺫﻟﻚ ﺍﻟﻌﻮﺍﻡ ، ﻭﺃﻗﺎﻡ ﻓﻴﻬﺎ ﻳﺪﺭﺱ ﻭﻳﻌﻆ ﺇﻟﻰ ﺃﻥ توفي .

Ibnu Al-Jauziy berkata : adalah Abu Sa’d Al-Makhromiy yang telah membangun madrasah yang kecil di babul-azaj, kemudian madrasah tersebut diserahkan pada Syaikh Abdul Qadir, berkata pada manusia dengan kalimat nasihat, tampak baginya kemasyhuran dengan kezuhudannya, beliau memiliki keistiqomahan dan tujuan, madrasahnya penuh dengan manusia, beliau duduk di tembok Baghdad dengan bersandar pada ribath, sangat banyak yang taubat di majlis dzikir beliau, sehingga madrasahnya makmur/ramai dan luas, orang-orang awam bersemangat di madrasah itu, beliau mengajar dan menasehati di madrasah itu hingga wafat.

Dari tata cara beliau beribadah baik untuk pribadi maupun untuk kemanfaatan dan kemaslahatan umum selalu menunjukan sifat yang rendah hati (tawadu’) berbudi pekerti luhur serta menjaga keharmonisan hubungan antara umat semua, sehingga terciptalah lingkungan yang agamis.

Bahkan salah satu Ulama yang hidup semasa beliau yaitu pengarang kitab Al mirah menyebutkan salah satu karakteristik Syeikh Abdul Qodir Zaelani, sebagaimana yang tersiratkan dalam keterangan sebagai berikut :

ﻗﺎﻝ ﺻﺎﺣﺐ ” ﻣﺮﺁﺓ ﺍﻟﺰﻣﺎﻥ ” ﻛﺎﻥ ﺳﻜﻮﺕ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ ﺃﻛﺜﺮ ﻣﻦ ﻛﻼﻣﻪ ، ﻭﻛﺎﻥ ﻳﺘﻜﻠﻢ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺨﻮﺍﻃﺮ ، ﻭﻇﻬﺮ ﻟﻪ ﺻﻴﺖ ﻋﻈﻴﻢ ﻭﻗﺒﻮﻝ ﺗﺎﻡ ، ﻭﻣﺎ ﻛﺎﻥ ﻳﺨﺮﺝ ﻣﻦ ﻣﺪﺭﺳﺘﻪ ﺇﻻ يوﻡ ﺍﻟﺠﻤﻌﺔ ﺃﻭ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﺮﺑﺎﻁ ، ﻭﺗﺎﺏ ﻋﻠﻰ ﻳﺪﻩ ﻣﻌﻈﻢ ﺃﻫﻞ ﺑﻐﺪﺍﺩ ، ﻭﺃﺳﻠﻢ ﺧﻠﻖ ، ﻭﻛﺎﻥ ﻳﺼﺪﻉ ﺑﺎﻟﺤﻖ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻤﻨﺒﺮ ، ﻭﻛﺎﻥ ﻟﻪ ﻛﺮﺍﻣﺎﺕ ظاهرة .

Pengarang kitab al-mir’ah mengatakan : Diamnya asy-syaikh abdul qadir al-jiilaniy lebih banyak daripada pembicaraannya, beliau berbicara pada jiwa-jiwa, tampak baginya kemasyhuran yang agung dan penerimaan yang sempurna beliau tidak keluar dari madrasah kecuali hari jum’ah atau menuju ribath, banyak masyarakat baghdad yang taubat di hadapan beliau, dan makhluk yang masuk islam, beliau berbicara terang-terangan di atas mimbar, dan tampak bagi beliau karomah-karomah.

Jadi jika melihat dari segi kealiman, tawadhu serta kejuhudannya itu tidak ada ulama yang sebanding dengan beliau, hal ini sebagaimana di tegaskan dalam sebuah keterangan para Ulama lainnya yang menyebutkan bahwa :

ﻗﻠﺖ : ﻟﻴﺲ ﻓﻲ ﻛﺒﺎﺭ ﺍﻟﻤﺸﺎﻳﺦ ﻣﻦ ﻟﻪ ﺃﺣﻮﺍﻝ ﻭﻛﺮﺍﻣﺎﺕ ﺃﻛﺜﺮ ﻣﻦ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ ، ﻟﻜﻦ ﻛﺜﻴﺮﺍ ﻣﻨﻬﺎ ﻻ ﻳﺼﺢ ، ﻭﻓﻲ ﺑﻌﺾ ﺫﻟﻚ ﺃﺷﻴﺎﺀ ﻣﺴﺘﺤﻴﻠﺔ .

Saya berkata : tidak ada dari pembesar-pembesar masyayikh yang mempunyai ahwal dan karomah yang lebih banyak dari asy-syaikh abdul qadir, tetapi kebanyakan dari karomah itu tidak sah, dan dalam sebagian karomah itu terdapat hal-hal yang mustahil.

Bahkan Syeikh Al Jubaiy berkata :

ﺎﻝ ﺍﻟﺠﺒﺎﺋﻲ : ﻛﺎﻥ ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ ﻳﻘﻮﻝ : ﺍﻟﺨﻠﻖ ﺣﺠﺎﺑﻚ ﻋﻦ ﻧﻔﺴﻚ ، ﻭﻧﻔﺴﻚ ﺣﺠﺎﺑﻚ ﻋﻦ ﺭﺑﻚ .

Al-Jubaiy berkata : asy-syaikh abdul qadir berkata : makhluk itu hijabmu dari diri kamu, dan diri kamu hijab dari Tuhanmu.

Lalu siapakah sosok seorang Syeikh Abdul Qodir Zaelani tersebut? Dalam kitab Siyaru A’lamin Nubala’ disebutkan:

ﺍﻟﺸﻴﺦ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻘﺎﺩﺭ
ﺍﻟﺸﻴﺦ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺍﻟﻌﺎﻟﻢ ﺍﻟﺰﺍﻫﺪ ﺍﻟﻌﺎﺭﻑ ﺍﻟﻘﺪﻭﺓ ، ﺷﻴﺦ ﺍﻹﺳﻼﻡ ، ﻋﻠﻢ ﺍﻷﻭﻟﻴﺎﺀ ، ﻣﺤﻴﻲ ﺍﻟﺪﻳﻦ ، ﺃﺑﻮ ﻣﺤﻤﺪ ، ﻋﺒﺪ ﺍلقادﺭ ﺑﻦ ﺃﺑﻲ ﺻﺎﻟﺢ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻦ ﺟﻨﻜﻲ ﺩﻭﺳﺖ ﺍﻟﺠﻴﻠﻲ ﺍﻟﺤﻨﺒﻠﻲ ، ﺷﻴﺦ ﺑﻐﺪﺍﺩ . ﻣﻮﻟﺪﻩ ﺑﺠﻴﻼﻥ ﻓﻲ ﺳﻨﺔ ﺇﺣﺪﻯ ﻭﺳﺒﻌﻴﻦ ﻭﺃﺭﺑﻌﻤﺎﺋﺔ . ﻭﻗﺪﻡ ﺑﻐﺪﺍﺩ ﺷﺎﺑﺎ ، ﻓﺘﻔﻘﻪ ﻋﻠﻰ ﺃﺑﻲ ﺳﻌﺪ ﺍﻟﻤﺨﺮﻣﻲ .

Syaikh Abdul Qadir
Asy-Syaikh Al-Imam Al-‘Alim Az-Zahid Al-‘Arif Al-Qudwah, Syaikhul Islam, Yang menghidupkan agama, Abu Muhammad, Abdul Qadir bin Abu Sholih Abdullah bin Janky Dausat Al-Jiiliy Al-Hanbaliy, Syaikh Kota Baghdad. Dilahirkan di Jiilan tahun 491 H. Datang ke baghdad sewaktu muda dan belajar fiqh pada Abu Sa’d Al-Makhromiy.

Itulah biografi singkat tentang seorang ulama yang menjadi panutan bagi umat dalam melaksanakan amalan ibadah secara haqiqiah shufiyyah yang menjadi salah satu bagian penting dari pemahaman “Warosatul Anbiya” (pewaris para nabi) dalam meneruksan estafet perjuangan baginda besar nabi Muhammad S.A.W.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.id