Ketentuan dan Syarat Seorang Khatib Dari Segi Sahnya Pelaksanaan Ibadah Jum’at

Ketentuan dan Syarat Seorang Khatib Dari Segi Sahnya Pelaksanaan Ibadah Jum'at

Almunawwar.or.id – Dalam melaksanakan sebuah amalan ibadah itu tentunya harus disertai pula dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku juga di syaratkan dalam segi pelaksanaannya, karena itu sangat berpengaruh sekali terhadap sah dan tidak syahnya amalan ibadah yang di lakukannya tersebut.

Termasuk bagi seorang khotib yang memang mempunyai salah satu kriteria tersendiri dari segi pengamalan dan tugas dari pada sebagai seorang khotib, Selain mampu melaksanakan apa yang menjadi rukun khutbah serta jauh daripada hal yang membatalkan.

Seorang khotib jum’at juga kiranya mengetahui semua hal yang berhubungan dan berkaitan erat dengan pelaksanaan khutbah, mulai dari cara penyampaian, duduk antara dua khutbah sampai dengan bacaan-bacaan yang sangat di anjurkan ketika khutbah sedang berlangsung.

Dari kehati-hatian inilah yang bisa menghantarkan terhadap sah dan tidak sahnya pelaksanaan khutbah itu sendiri yang menjadi bagian penting dalam tata cara ibadah shalat jum’at, Bahkan setara dengan pengamalan dua raka’at shalat dzhhur.

Untuk itu sangat wajar apabila dari segi ketentuannya tersebut, shalat dan jum’at sendiri menjadi kajian khusus yang banyak di bahas dan di terangkan dalam kitab-kitab Fiqh. Sehingga pertanyaa-pertanyaan yang sering di lontarkan oleh banyak orang tentang perihal shalat jum’at dan khutbahnya itu bisa teratasi, seperti

Bagaimana hukumnya membaca khotbah jumat tapi lupa tidak duduk di antara dua khutbah seukuran melebihi thuma’ninahnya shalat? Jawabannya adalah apabila lupa tidak duduk di antara dua khuthbah maka khuthbahnya tidak sah.

فائدة: قال ب ر: ولا يجب الجلوس بينهما عند الأئمة الثلاثة، وعندنا يضر تركه ولو سهواً، ولا يكفي عنه الاضطجاع، ويسن أن يكون بقدر سورة الإخلاص، وأن يقرأها فيه كما في التحفة، وقال في الفتاوى قال القاضي: والدعاء في هذه الجلسة مستجاب، وعليه يستحب للحاضرين الاشتغال به اهـ.

Faidah : Al-Barmawy berkata : Duduk di antara dua sujud tidak wajib menurut Al-Imam Ats-Tsalatsah , namun menurut kami (Syafi’iyyah) hal ini membahayakan (menyebabkan tidak sahnya khutbah) dan tidak cukup dengan tidur miring. Dan disunahkan tumakninah sekira lamanya membaca surat Al-Ikhlash dan sambil membaca surat Al-Ikhlash bagi khothib dalam duduk diantara dua khuthbah.

Dan yang dimaksud diatas tumakninah sholat disini adalah naik dan sampai, sekiranya orang yang duduk diantara dua khutbah ini duduk diam dengan waktu kira kira seperti tumakninah dalam sholat, maksudnya bukan duduk dengan masa sekiranya waktu melebihi tumakninah sholat.

Karena dalam masalah ini tidak disyaratkan melebihi tumakninah, namun yang dimaksud adalah sekiranya orang yang duduk diantara dua khutbah ini duduk diam dengan waktu kira kira seperti tumakninah dalam sholat, hanya tumakninah seukuran masa tumakninah sholat saja.

Sebagaimana penerangan yang terdapat pada kitab Kasyifatussaaja halaman 233 dengan redaksi sebagai berikut :

و) خامسها: (الجلوس بينهما فوق طمأنينة الصلاة) والمراد بالفوقية هنا الارتقاء والوصول بأن يصل الجلوس بين الخطبتين إلى قدر الطمأنينة في الصلاة، وليس المراد بذلك الزيادة عليه بأن يزيد عليه في طوله لأنه لا يشترط الزيادة على ذلك، بل الذي يشترط فيه أصل الطمأنينة فقط،
قال الشرقاوي: وأقل الجلوس أن يكون بقدر الطمأنينة في الصلاة كما في الجلوس بين السجدتين، ويسن أن يكون بقدر سورة الإخلاص

Juga Imam Asy-Syarqowy berkata : “Minimalnya adalah duduk dengan waktu kira kira tumakninah dalam sholat, seperti halnya tumakninah dalam duduk diantara dua sujud, yang disunahkan adalah duduk dengan lama waktu kira kira membaca surat Al-Ikhlash. Serta yang kelima (dari rukun khuthbah juma’ah) adalah duduk diantara dua khuthbah sekira waktu diatas tumakninah sholat.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.id