Memaknai Fitri Dari “Kisah Anak Yatim Di Hari Raya Idul Fitri Bersama Nabi”

Memaknai Fitri Dari Kisah Anak Yatim Di Hari Raya Idul Fitri Bersama Nabi

Almunawwar.or.id – Lebaran adalah hari kemenangan dan kebahagiaan bagi semua umat islam, Sehingga pada hari raya tersebut kesan bahagia yang tiada tara menjadi penyempurna bagi umat islam yang merayakannya ketika mampu mewujudkannya sesuai dengan keinginan dan harapan.

Namun tidak semua orang bisa merayakan dengan sempurna, hadirnya seorang ayah, ibu, anak dan orang-orang yang di cintai hadir bersama-sama itu akan jauh lebih bermakna lagi tanpa terkecuali bagi setiap orang. Karena ini merupakan bagian dari pada indahnya kebersamaan di hari lebaran.

Dan rupanya ini pernah di alami oleh dua orang anak yatim pada jaman Rasululloh S.A.W dulu, dimana di balik kisah nyata tersebut sungguh terenyuh dan terpanggilkan hati untuk bisa membantu memberikan yang terbaik bagi kedua anaka yatim tersebut sebagaimana yang di lakukan oleh baginda Nabi.

Begitu juga dengan orang-orang yang ada di sekitar kita terutama orang yang tidak mampu, anak yatim faqir miskin dan semua orang yang membutuhkan uluran tangan kita itu adalah bagian dari pada unjukan kesempurnaan yang bisa di rasakan di hari raya kemenangan tersebut.

Terlebih masih banyak amalan dan anjuran lain yang lebih menyempurnakan makna indah di balik pelaksanaan puasa ramadhan, Zakat fitrah, lebaran idul fitri salah satunya dengan puasa syawal yang menjadi penyempurna bagi amalan fardhu sebelumnya.

Juga termasuk pada salah satu ciri-cirinya amalan yang di terima di balik terenyuh dan terpanggil juga tergugahnya hati di balik rasa yang begitu berharga di balik kisah tersebut, Dan berikut hadits yang meriwayakan kisah nyata anak yatim di hari lebaran.

قصة اليتيم مع رسول الله صلى الله عليه وسلم
خرج النبي صلى الله عليه وسلم يوم العيد لأجل صلاة العيد، فرئ الصبيان يلعبون ووجد صبيا واقفا يبكي، فقال له النبي صلى الله عليه وسلم وقال له; ما يبكيك أيها الصبي؟ وهو لم يعرف أنه النبي صلى الله عليه وسلم، دعاني أيها الرجل فإن أبي مات في احدى الغزوات مع رسول الله وأمي تزوجت بغير أبي فأخذ داري وأكل مالي فصرت كما تراني عاريا جائعا حزينا ذليلا، فلما أتى يوم العيد رأيت الصبيان يلعبون فتشدد حزني فبكيت، فقال له النبي صلى الله عليه وسلم أما ترضى أن أكون لك أبا وعائشة أما وفاطمة أختا وعلي عما والحسن والحسين إخوة؟ فقال له الصبي أكيف لا أرضى يا رسول الله … فأخذه النبي صلى الله عليه وسلم وتوصل إلى داره فأقامه وألبسه لباس العيد، فخرج الصبي يلعب مع الصبيان، فقال له الصبيان: كنت واقفا بيننا الآن تبكي وما يضحكك الآن؟ فقال لهم: كنت جائعا فشابعا وكنت عاريا فكسيت وكنت بغير أب فأصبح رسول الله أبي وعائشة أمي وفاطمة أختي وعلي عمي والحسن والحسين إخوتي، فقال له الصبيان: يا ليت آبائنا ماتوا في احدى الغزوات مع رسول الله

Pada pagi hari Ied, Nabi SAW keluar untuk menjalankan sholat Ied. Beliau SAW melihat anak-anak sedang bermain, Beliau SAW menemukan seorang anak yang berdiri menangis.

Nabi S.A.W bertanya: “Apa yang membuatmu menangis wahai anak?”
Anak itu menjawab, dia tidak tahu yang bertanya itu Nabi SAW, “Doakanlah Aku wahai Seseorang! Bapakku wafat dalam sebuah peperangan bersama Rasulullah S.A.W, ibuku lalu menikah dengan orang lain, mereka mengambil rumahku dan memakan hartaku, jadilah Aku seperti yang engkau lihat, telanjang, kelaparan, sedih dan hina. Ketika tiba Hari Ied, Aku melihat teman sebayaku bermain, Aku jadi bertambah sedih, lalu Aku menangis.”

Nabi SAW lalu menawarkan, “Apakah kau mau Aku jadi Bapakmu, Aisyah jadi Ibumu, Fathimah jadi saudara perempuanmu, Ali jadi pamanmu, Hasan dan Husein menjadi saudara lelakimu?”
Anak itu lalu menimpali, “Bagaimana Aku tidak rela Ya Rasulallah?!”
Segera Rasul SAW mengambil anak itu dibawa ke rumahNya, anak itu disuruh berdiri tegak diberi pakaian Ied. Anak itu lalu keluar bermain sama teman sebayanya.

Anak-anak yang lain bertanya, “Kamu berdiri di antara kami, (sebelumnya) kamu menangis, sekarang apa yang membuatmu dapat tersenyum?”
Anak itu menjawab, “Semula Aku lapar jadi kenyang, semula Aku telanjang lalu Aku diberi pakaian, semula Aku tidak punya Bapak, sekarang Rasulullah S.A.W jadi Bapakku, Aisyah jadi Ibuku, Fathimah jadi saudara perempuanku, Ali jadi pamanku, Hasan dan Husein jadi saudara laki-lakiku.”
Anak-anak yang lain lalu berkata, “Oh seandainya Bapak-Bapak kami wafat dalam sebuah peperangan bersama Rasulullah S.A.W”.

Itulah selaksa makna yang penting akan kepedulian kita terhadap orang sekitar kita, termasuk dalam menyayangi orang-orang yang membutuhkan terutama dari anak yatim sebagai bagian dari pada lantunan doa yang di bacakan di antara amalan-amalan sunah seperti doa dhuha yang sering di lakukan di setiap hari oleh kita.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.id