Niat Shalat Jamak’ Qashar Bahasa Arab Latin Arti Dan Uraiannya

Niat Shalat Jamak' Qashar Bahasa Arab Latin Arti Dan Uraiannya

Almunawwar.or.id – Dalam pelaksanaan amalan wajib seperti Shalat lima waktu khusus bagi mereka yang sedang dalam perjalanan atau bepergian itu memiliki kriteria tertentu. Hal ini merupakan sebuah bentuk adanya sebuah kebijakan atau dalam istilah agama disebut dengan Rukshoh yaitu sesuatu yang di perbolehkan bagi seorang Mukallaf karena adanya udzur (Halangan) yang di perbolehkan menurut Agama, Salah satunya adalah shalat fardhu yang di jamak dan di qashar.

Tentu adanya rukhsoh tersebut di tujukan untuk setiap Mukallaf agar tetap bisa melaksanakan amalan wajib tanpa harus memberatkan atau membebankan karena ada unsur dari pada udzur tersebut. Begitu pula dengan permasalahan shalat jamak dan qahar dalam pelaksanaannya itu harus sesuai dengan syarat-syaratnya. Terutama bagi Mukallaf yang kebetulan sedang tidak ada di kampungnya dalam hal ini sedang bepergian ke tempat yang jauh.

Nah dalam masalah jarak jauhnya itu sendiri banyak para Ulama yang memberikan pandangan dan pendapatnya, Seperti yang di kutip dari situs resmi piss-ktb disebutkan bahwa jarak perjalanan mencapai 16 (enam belas) farsakh (ada ulama’ yang mengatakan 88 Km, 80 Km, 64 Km, 94,5 Km, dan lain-lain). Dengan tidak kurang dari batas minimal jarak tersebut maka tidak ada rukshoh bagi seorang Mukallaf untuk melaksanakan shalat dengan cara di jama’ atau pun di qoshor.

1. Pengertian Sholat qoshor dan Sholat jama’
Pengertian singkat penting mengenai Sholat qoshor adalah meringkas shalat dari 4 (empat) raka’at menjadi 2 (dua) raka’at. Sedangkan Sholat jama’ adalah mengerjakan 2 (dua) sholat fardlu dalam satu waktu. Jika dikerjakan pada waktu yang pertama disebut jama’ Taqdim dan jika dikerjakan pada watu sholat yang kedua disebut jama’ ta’khir sesuai dengan syarat bdan prosedur yang ada pada dua rukhsoh tersebut yaitu Jamak dan Qashar.

2. Syarat jama’ taqdim ada 5 (Lima) :
1. Mendahulukan sholat yang pertama (dhuhur atau maghrib).
2. Berniat jama’ taqdim pada sholat yang pertama (dhuhur atau maghrib).
3. Muwalah/ terus menerus (antara sholat yang pertama dan kedua tidak terpisah oleh waktu yang lama kadar 2 (dua) roka’at).
4. Dilakukan ketika masih dalam perjalanan.
5. Kedua sholat yakin dilakukan pada waktu sholat yang pertama.

3. Syarat jama’ ta’khir :
Berniat jama’ ta’khir ketika masuknya waktu sholat yang pertama (Dhuhur dan Maghrib).

Catatan :
– Diperbolehkan untuk menggabungkan antara jama’ dan qoshor sholat.
– Tidak disyaratkan tartib dan niat pada waktu sholat yang awal.

4. Syarat sholat qashar ada 7 (Tujuh)
1. Bepergian yang bukan karena tujuan maksiat.
2. Jarak perjalanan mencapai 16 (enam belas) farsakh (ada ulama’ yang mengatakan 88 Km, 80 Km, 64 Km, 94,5 Km, dan lain-lain).
3. Sholat yang dilakukan adalah sholat ada’ (sholat yang dilakukan pada waktunya) ataupun sholat qodlo’ (sholat yang dilakukan di luar waktunya) yang terjadi dalam perjalanan, bukan sholat yang ditingalkan di rumah.
4. Niat qoshor (meringkas sholat) dilakukan ketika takbirotul ikhrom
5. Tidak bermakmum kepada orang yang sholat sempurna (4 roka’at).
6. Dilakukan masih dalam perjalanan.
7. Bepergian dengan tujuan yang jelas.

5. Syarat Kebolehan Jamak dan Qashar
1. Seseorang boleh menjamak-qashar shalatnya setelah melewati batas desanya.
2. Jika seseorang mengadakan perjalanan, lalu dalam perjalanannnya ia melewati daerahnya lagi, maka ia tidak boleh menjamak-qashar, sampai ia keluar lagi dari batas desanya.

6. Tujuan Perjalanan :
Jika seseorang mengadakan perjalanan semata-mata bertujuan tamasya / rekreasi, maka ia tidak boleh menjamak-qashar.

7. Status Musafir :
Seseorang dihukumi lepas dari status musafir (sehingga tidak boleh jamak-qashar) dengan salah satu dari 3 sebab:
1. Sampai kembali ke batas desanya.
2. Tiba di tempat tujuan yang berniat tinggal di situ selama 4 hari 4 malam atau lebih selain hari datang-pulang.
3. Berniat mukim/menetap di satu tempat secara mutlak (tanpa di batasi waktu).

Niat Jamak Taqdim dan Qasar

Dzuhur-Asar

أصلي فرض الظهر ركعتين قصرا مجموعا إليه العصر أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu zuhur dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepadanya asar tunai kerana Allah Taala”

. أصلي فرض العصر ركعتين قصرا مجموعا إلي الظهر أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu asar dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepada zuhur tunai kerana Allah Taala”.

Maghrib – Isyak

أصلي فرض المغرب ثلاث ركعات مجموعا إليه العشاء أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu maghrib 3 rakaat dihimpunkan kepadanya isyak tunai kerana Allah Taala”.

. أصلي فرض العشاء ركعتين قصرا مجموعا إلي المغرب أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu isyak dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepada maghrib tunai kerana Allah Taala”.

Jamak Takhir dan Qashar

Asar – DZuhur

أصلي فرض العصر ركعتين قصرا مجموعا إليه الظهر أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu asar dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepadanya zuhur tunai kerana Allah Taala”.

أصلي فرض الظهر ركعتين قصرا مجموعا إلي العصر أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu zuhur dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepada asar tunai kerana Allah Taala”.

Isya’ – Maghrib

أصلي فرض العشاء ركعتين قصرا مجموعا إليه المغرب أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu isyak dua rakaat dipendekkan dan dihimpunkan kepadanya maghrib tunai kerana Allah Taala”.

أصلي فرض المغرب ثلاث ركعات مجموعا إلي العشاء أداء لله تعالى

Artinya : “Aku menyengaja sholat fardhu maghrib 3 rakaat dihimpunkan kepada isyak tunai kerana Allah Taala”.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.id