Rincian Shalat Jumat Adalah Hajinya Fuqara Dan Hukum Masbuk Sholatnya

Almunawwar.or.id – Ibadah sholat jumat ataupun hal yang berkaitan erat dengan pelaksanaannya tersebut seperti khubah jumat merupakan salah satu dari sekian banyak amalan ibadah yang wajib untuk di laksanakan sesuai dengan kaidah dan ketentuan yang sudah banyak di terangkan oleh beberapa sumber hukum agama.

Termasuk ketika masalah yang sering di alami oleh banyak orang khususnya bagi mereka yang memang entah secara sengaja ataupun tidak dalam melaksanakan sholat jumat itu tertinggal satu raka’at (masbuq) misalnya itu menjadi hal yang perlu untuk di bahas lebih lanjut.

Ataupun adanya berita gembira bagi mereka yang tidak mampu melaksanakan ibadah hajji namun ada keinginan kuat dalam hati untuk bisa melaksanakan rukun islam yang ke lima tersebut, atau lebih jelasnya ibadah sholat jumat itu merupakan ibadah hajinya orang faqir.

Nah dari permasalahan seperti yang sudah di singgung di atas penting kiranya untuk kita dalam mengetahui dan mengerti akan kedudukan hukumnya tersebut, Sehingga setidaknya bisa lebih di ketahui secara pasti dari makna dan kedudukannya.

1. Sholat Jum’at Hajji nya Fuqoro

Al Lum’ah fi Khoshois Yaumil Jum’ah lis-Suyuty (1/20) :

الخصوصية السابعة: أنها تعدل حجة
أخرج حميد بن زنجويه في فضائل الأعمال، والحافظ ابن أبي أسامة في مسنده عن ابن عباس، قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “الجمعة حج المساكين”. وأخرج ابن زنجويه عن سعيد بن المسيب، قال: “للجمعة أحب إلي من حجة تطوع

Artinya : “Khususiyah yang ke 7: bahwa sholat jum’ah sebanding dengan haji, Humaid bin Zanjawaih menerbitkan dalam kitab fadhoil a’mal, dan al Hafidz ibnu abi usamah dalam musnadnya dari ibnu abbas berkata, Rasululloh shollallohu alaihi wasallam bersabda : ” sholat jum’ah adalah hajinya orang orang miskin”. Ibnu zanjawaih menerbitkan dari sa’id bin al musayyab berkata :” sholat jum’ah lebih aku sukai daripada haji sunnah”.

2. Hukum Masbuq Sholat Jum’at
a. Dari pertanyaan makmum tertinggal satu raka’at namun di teruskan dengan menambah satu raka’at lagi.
b. Bermakmum kepada orang yang masbuq tersebut (misalnya).

Jawabannya :
A. Hukum Shalat jum’atnya sah, Makmum masbuq pada sholat jum’at, jika dia masih bisa menemui rukuk rokaat kedua dari imam dan terus bersama imam sampai salam maka dia cukup mnambah satu rokaat setelah salamnya imam dengan syarat sholat jum’ah tsb sah.makmum masbuq yang datang setelah rukuk rokaat kedua imam maka dia wajib niat sholat jum’at walaupun sholat dhuhur yang lazim baginya, waqila boleh niat sholat dhuhur. Ketika masbuq menyempurnakan sholatnya setelah salamnya imam, kemudian ada orang lain yang baru datang dan bermakmum kepada masbuq tsb maka orang yang ikut masbuq tesebut juga sah sholat jum’atnya asalkan sholat jum’atnya masbuq sah.

Keterangan bisa di lihat pada kitab fathul mu’in juz 2 halaman 66 dengan redaksi :

ولو أدرك المسبوق ركوع الثانية واستمر معه إلى أن سلم، أتى بركعة بعد سلامه جهرا وتمت جمعته إن صحت جمعة الامام وكذا من اقتدى به وأدرك ركعة معه – كما قاله شيخنا -.وتجب على من جاء بعد ركوع. الثانية: نية الجمعة – على الاصح – وإن كانت الظهر هي اللازمة له -.وقيل: تجوز نية الظهر. وأفتى به البلقيني وأطال الكلام فيه.

B. Jika si B niat sholat dhuhur dan makmum kepada si A yang niat sholat jumat, maka sholat dhuhur si B dianggap sah. Keterangan bisa di lihat dari dua redaksi yang terdapat pada :

Fiqh Alaa madzaahib Al-Arba’ah I halaman 664 :

ومن شروط الإمامة أن لا يكون الإمام أدنى حالا من المأموم فلا يصح اقتداء مفترض بمتنفل إلا عند الشافعية

Hasyiyah al-Baajury I/205, as-Syarqowi juz I halaman 322 :

ولا يضر اختلاف نية الامام والمآموم لعدم فخش المخالفة فيهما.فيصح اقتداء المفترض بالمتنفل والمؤدى بالقاضى وفي طاويلة بقصيرة كظهربصبح وبالعكوس لكنه مكروه ومع ذلك تحصل فضيلة الجماعة قال : السويقى والكراهة لاتنقى الفضيلة .

Artinya : “Dan tidak bahaya perbedaan niatnya imam dan makmum dalam shalat berjamaah karena tidak adanya kenistaan ketidaksamaan di dalamnya, karenanya sah makmumnya orang shalat fardhu pada imam yang shalat sunat, makmum shalat ada’ pada imam shalat qadha dan makmum shalat panjang seperti shalat dzuhur pada imam shalat pendek seperti shalat shubuh dan sebaliknya hanya saja hukumnya makruh namun masih didapatkan fadhilah berjamaah. Berkata as-Suwayqy “Kemakruhan tersebut tidak dapat menafikan fadhilah jamaah.”

Wallohu A’lamu Bisowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.di