Secara Detail Inilah Penjelasan Mengenai Mahram (Yang Haram Di Nikahi)

Secara Detail Inilah Penjelasan Mengenai Mahram (Yang Haram Di Nikahi)

Almunawwar.or.id – Dalam bab nikah terdapat aturan ataupun ketentuan tentang orang yang boleh dan tidka boleh di nikahi atau yang di sebut dengan ghoir makhrom, Terutama masih banyak orang yang kurang faham dan masih keliru siapa saja yang termasuk “Makhrom” itu.

Sebagaimana yang telah banyak di terangkan pada kitab-kitab fiqih umumnya yang bersumber pada Al qurn dan Al hadits, bahwa dalam masalah Munakahat (akad Nikah) itu terdapat ketentuan yang mesti dan harus di ketahui oleh semua yang terlibat pada sebuah akad nikah itu.

Terlebih khusus dari orang-orang yang boleh di nikahi ataupun sebaliknya, karena jika tidak di teliti secara pasti, tentu masalah seperti ini akan mengakibatkan sesuatu yang fatal dan berpengaruh besar pada perjalanan sebuah rumah tangga seseorang.

Dari pada itulah mengetahui hal penting tentang masalah mukhrim ini adalah langkah tepat sebelum benar-benar melaksankanan sebuah akad nikah itu. Berikut penjelasan mengenai Mahram menurut tinjaun hukum Fiqh.

1. Dasar keterangan Firman Allah s.w.t.:

وَلَا تَنْكِحُوا مَا نَكَحَ آَبَاؤُكُمْ مِنَ النِّسَاءِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَمَقْتًا وَسَاءَ سَبِيلًا (22) حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالَاتُكُمْ وَبَنَاتُ الْأَخِ وَبَنَاتُ الْأُخْتِ وَأُمَّهَاتُكُمُ اللَّاتِي أَرْضَعْنَكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ مِنَ الرَّضَاعَةِ وَأُمَّهَاتُ نِسَائِكُمْ وَرَبَائِبُكُمُ اللَّاتِي فِي حُجُورِكُمْ مِنْ نِسَائِكُمُ اللَّاتِي دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَإِنْ لَمْ تَكُونُوا دَخَلْتُمْ بِهِنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ وَحَلَائِلُ أَبْنَائِكُمُ الَّذِينَ مِنْ أَصْلَابِكُمْ وَأَنْ تَجْمَعُوا بَيْنَ الْأُخْتَيْنِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمًا (23)

Aertinya : Dan janganlah kamu kawini wanita-wanita yang Telah dikawini oleh ayahmu, terkecuali pada masa yang Telah lampau. Sesungguhnya perbuatan itu amat keji dan dibenci Allah dan seburuk-buruk jalan (yang ditempuh). Diharamkan atas kamu (mengawini) ibu-ibumu; anak-anakmu yang perempuan[281]; saudara-saudaramu yang perempuan, Saudara-saudara bapakmu yang perempuan; Saudara-saudara ibumu yang perempuan; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki; anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan; ibu-ibumu yang menyusui kamu; saudara perempuan sepersusuan; ibu-ibu isterimu (mertua); anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang Telah kamu campuri, tetapi jika kamu belum campur dengan isterimu itu (dan sudah kamu ceraikan), Maka tidak berdosa kamu mengawininya; (dan diharamkan bagimu) isteri-isteri anak kandungmu (menantu); dan menghimpunkan (dalam perkawinan) dua perempuan yang bersaudara, kecuali yang Telah terjadi pada masa lampau; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

2. Wanita-wanita Yang Haram Dinikahi (Mahrom), Sebab-sebab haram dinikahi:
a. Haram dengan sebab keturunan:
b. Ibu dan nenek hingga ke atas.(maksud keatas adalah ibunya nenek dst )
c. Anak dan cucu hingga kebawah.(maksudnya kebawah adalah anaknya cucu dst)
d. Kakak-adik seibu-sebapa atau sebapa atau hanya seibu saja.
e. saudara bapak yakni kakak/adiknya bpk,kandung maupun tiri (Bu lek/bu dhe dari ayah)
f. saudara ibu yakni kakak/adiknya ibu ,kandung maupun tiri (Bu lek/bu dhe dari ibu)
g. Anak saudara lelaki ( adik atau kakak) hingga kebawah.
h. Anak saudara perempuan ( adik atau kakak ) hingga ke bawah.

2. Haram dengan sebab satu susuan.(Tunggal rodo`):
a. Ibu yang menyusui.
b. Saudara perempuan sesusuan.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : “Haram dari susuan sebagaimana haram dari keturunan “. (Riwayat Bukhari dan Muslim). Perempuan-perempuan yang haram dengan sebab susuan adalah sama dengan orang-orang yang haram dengan sebab keturunan.

3. Haram dengan sebab perkawinan/menjadi mertua. ( Musyaharah ) :
a. Ibunya istri keatas baik ibu kandung maupun ibu rodo`nya istri.baik suami sudah berhubungan intim dengan istri atau belum.
b .Anak dari istri (anak tiri suami) jika memang sang istri sudah berhub intim dengan istri.
c. Istri-istrinya bapak (atau ibu, baik ibu kandung maupun ibu tiri)
d. .Istri anak-anaknya.(menantu)

Yang Disebutkan di atas Haram di nikahi selamanya (Baik itu sudah cerai dengan istri atau belum), Sedangkan yang tidak haram selamanya (haram hanya ketika menikahi kedua-duanya atau ke-empat-empatnya atau mengumpulkan dalam satu pernikahan) jika istri sudah dicerai maka boleh dinikahi. Dan yang termasuk orang ini adalah :
a. Saudara istri yakni kakak-atau adiknya istri baik kandung atau tiri atau hanya saudara sepersusuan.
b. Saudara bapaknya istri yakni kakak/adiknya bpk,kandung maupun tiri (Bu lek/bu dhenya istri dari arah ayah)
c. Saudara ibunya istri yakni kakak/adiknya ibu, kandung maupun tiri (Bu lek/bu dhenya istri dari ibu)

Catatan : Maksud dari pada ibu di sini ialah ibu, nenek dan seterusnya ke atas. dan yang dimaksud dengan anak perempuan ialah anak perempuan, cucu perempuan dan seterusnya ke bawah, demikian juga yang lain-lainnya. sedang yang dimaksud dengan anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu, menurut Jumhur ulama termasuk juga anak tiri yang tidak dalam pemeliharaannya.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
piss-ktb.com
almunawwar.or.id