Sekilas Tentang Ketentuan Syarat Khatib dari Pelaksanaan Ibadah Khutbah Jum’at

Sekilas Tentang Ketentuan Syarat Khatib dari Pelaksanaan Ibadah Khutbah Jum'at

Almunawwar.or.id – Masalah khutbah dalam shalat jum’at memang menjadi salah satu bahasan penting terhadap keabsahan shalat jum’at tersebut, termasuk dari kehadiran seorang khatib yang menjadi pelaksanan dari khutbah itu yang dalam hal ini sejatinya adalah bagian dari syah dan tidak syahnya pelaksanaan shalat jum’at dan khutbah.

Sehingga bisa dikatakan dalam pelaksanaan baik itu shalat jum’at maupun khutbahnya itu haruslah sesuai dengan peraturan yang sudah menjadi kaidah penting di dalamnya, termasuk dari soal kedudukan seorang khatib mengetahui dan tidak mengetahui tentang syarat dan rukun khutbah.

Ataupun dari materi-materi yang menjadi ketetapan syah dan tidak syahnya khutbah tersebut, seperti cukupkah dengan menggunakan ayat Al quran yang berisikan tentang taqwa saja atau malah sebaliknya, nah berikut penjelasan mengenai kedua permasalahan yang di maksud.

Tentang Kharib Mengetahui Rukun Khutbah

.لا يشترط فهم أركان الخطبة للمستمعين بل ولا للخطيب نفسه خلافا للقاضي كما لا يشترط فهم أركان الصلاة ولا تمييز فروضها من سننها، قلت بل ولا يشترط معرفة الخطيب أركان الخطبة من سننها كما في فتاوى م ر كالصلاة. بغية المسترشدين ص : ١٠٣-١٠٤

Maksudnya : “Khotbahnya seorang khotib yang berkhotbah, walaupun rukun-rukunnya lengkap, tetapi dia tidak tahu tentang hukum, syarat, rukun khutbah itu, khutbahnya sah karena khothib yang membaca khuthbah tidak disyaratkan tahu dan faham rukun-rukun khuthbah”.

Tentang Pembacaan Ayat Taqwa Dalam Khutbah

قوله حمدالله تعالى ) اي ولو في ضمن آية الى ان قال حيث قصده فقط وانما لم تكف عنهما فيما قصد هما معا لأن الشيئ لايؤدي به فرضان مقصودان ويجرى هذا التفصيل فيما لو أتى بآية تتضمن الوصية بالتقوى الباجوري 1/218

Maksudnya : “Tidak cukup / tidak sah wasiat taqwa & membaca ayat al qur’an (2 rukun khutbah) hanya dengan membacakan ayat yang isinya memerintahkan taqwa, karena rukun dari khutbah itu ada 5 yakni Membaca hamdalah, sholawat, wasiat taqwa, membaca alqur’an walau satu ayat, do’a. Tidak cukup, karena suatu perkara tidak bisa memenuhi dua fardu yang sama dimaksud.

Tentang Bacaan Khatib Duduk Antara Dua Khutbah

وعبارتها : (وسئل) نفع الله به عما إذا جلس الخطيب بين الخطبتين ، هل يستحب له في جلوسه دعاء أو قراءة أو لا ؟ وهل تسن للحاضرين حينئذ أن يشتغلوا بقراءة أو دعاء أو صلاة علي النبي صلي الله عليه وآله وسلم برفع الصوت أو لا ؟ (فأجاب) بقوله : ذكر في العباب أنه يسن له قراءة سورة الإخلاص ، وقلت في شرحه : لم أر من تعرض لندبها بخصوصها فيه ويوجه بأن السنة قراءة شيئ من القرآن فيه كما يدل عليه رواية ابن حبان ” كان صلي الله عليه وآله وسلم يقرأ في جلوسه من كتاب الله ، وإذا ثبت أن السنة ذلك فهي أولي من غيرها لمزيد ثوابها وفضائلها وخصوصياتها ، قال القاضي والدعاء في هذه الجلسة مستجاب ، انتهت عبارة الشرح المذكور

Khothib disunnahkan baca suroh al-ikhlas, sedangkan bagi hadirin disunahkan untuk berdo’a. Untuk KHOTIB, menurut Syeikh Ahmad ibn Muzajad, sebagaimana yang dinukil oleh Imam Ibnu Hajar al Haitami dalam kitab “Al FATAWAL FIQHIYYAH AL KUBRO” maka SUNNAH membaca surat al IKHLASH :

Syarat-Syarat Menjadi Seorang Khatib Jum’at
Kalangan SYAFI’IYYAH menyatakan : SYARAT-SYARAT KHOTHIB sbb :
1. Suci dari dua hadats dan najis yang tidak dima’fu (diampuni)
2. Menutup auratnya dalam dua khutbah
3. Khutbah dengan berdiri bila mampu dan duduk diantara dua khutbah sekedar ukuran thuma’ninah, bila ia khutbah denga duduk karena danya udzur maka pisahkan khubah dengan diam seukuran melebihi dari diamnya orang mengambil nafas begitu juga pisahkan dengan diam bila ia mampu berdiri saat khutbah tapi tidak mampu duduk diantara kedua khutbahnya
4. Mengeraskan khutbahnya sekira dapat didengarkan oleh jamaah jumah 40 orang yang dapat menjadikan terhitungnya keabsahan jumat…
5. Laki-laki
6. Sah menjadi imam shalat bagi suatu kaum
7. Meyakini rukun dalam khutbah menjadi rukun dan sunahnya menjadi sunnah bila ia memiliki pengetahuan bila tidak asalakan tidak meyakini wajibnya khutbah menjadi sunnah.

Keterangan lebih jelas bisa di lihat dan di tela’ah kembali dalam kitab Al-Fiqh alaa Madzaahib al-Arba’ah I/610.

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
almunawwar.or.id
piss-ktb.com