Syarat Menjadi Seorang Khatib dan Masalah Seputar Khutbah Jumat

Syarat Menjadi Seorang Khatib dan Masalah Seputar Khutbah Jumat

Almunawwar.or.id – Bagi seorang khotib terdapat beberapa syarat yang mesti di penuhi, sebab jika tidak dilaksakan syarat tersebut, maka secara otomatis khutbah nya juga tidak sah. Sebagaimana keterangan menyebutkan “Dimana-mana tidak tidak ada syarat, maka yang disyaratkannya itu tidak ada alias batal.

Untuk itu memenuhi syarat menjadi seorang khotib itu perlu diperhatikan secara seksama bagi siapa saja terutama bagi seseorang yang dipercaya oleh masyarakat untuk memimpin khutbah ataupun khotib tersebut. Dan hal ini banyak di kaji secara pasti di beberapa kitab-kitab ulama fiqih.

Salah satunya penerangan dari Imam Syafi’i yang menyaratkan dan menjelaskan tentang bagaimana dan apa saja syarat untuk menjadi seorang khotib. Sebagaimana yang terlansir dari kutipan beliau dari salah satu kitab Al-Fiqh alaa Madzaahib al-Arba’ah I/610 dengan penjelasannya sebagai berikut.

الشافعية قالوا… أن يكون الخطيب متطهرا من الحدثين ومن نجاسة غير معفو عنها أن يكون مستور العورة في الخطبتين : أن يخطب واقفا إن قدر فإن عجز صحت الخطبة من جلوس أن يجلس بين الخطبتين بقدر الطمأنينة فلو خطب قاعدا لعذر سكت بينهما وجوبا بما يزيد عن سكتة التنفس وكذا يسكت بينهما إن خطب قائما وعجز عن الجلوس أن يجهر بحيث يمكنه أن يسمع الأربعين الذين تنعقد بهم الجمعة أركان الخطبتين أن يكون الأربعون سامعين ولو بالقوة أن تقعا في مكان تصح فيه الجمعة أن يكون الخطيب ذكرا أن تصح إمامته بالقوم أن يعتقد الركن ركنا والسنة سنة إن كان من أهل العلم وإلا وجب أن لا يعتقد الفرض سنة وإن جاز عكس ذلك

Artinya: ” Kalangan Syafi’iyyah mengemukakan pendapatnya tentang syarat-syarat menjadi seorang khotib diantaranya suci dari dua hadats dan najis yang tidak dima’fu (diampuni), Menutup auratnya dalam dua khutbah, Khutbah dengan berdiri bila mampu dan duduk diantara dua khutbah sekedar ukuran thuma’ninah, bila ia khutbah denga duduk karena danya udzur maka pisahkan khubah dengan diam seukuran melebihi dari diamnya orang mengambil nafas begitu juga pisahkan dengan diam bila ia mampu berdiri saat khutbah tapi tidak mampu duduk diantara kedua khutbahnya, Mengeraskan khutbahnya sekira dapat didengarkan oleh jamaah jumah 40 orang yang dapat menjadikan terhitungnya keabsahan jumat, Laki-laki, Sah menjadi imam shalat bagi suatu kaum serta meyakini rukun dalam khutbah menjadi rukun dan sunahnya menjadi sunnah bila ia memiliki pengetahuan bila tidak asalakan tidak meyakini wajibnya khutbah menjadi sunnah.

Bahwasannya dari keterangan itu menyebutkan bahwa hal yang paling di soroti dalam masalah seorang khotib dan khutbah itu sendiri adalah terdapat pada diri pribadi khotib serta dari pelaksanaan dari khutbah tersebut. Dikarenakan khutbah jumat merupakan amalan yang sederajat dengan sholat dalam kesucian dan tata cara pelaksanaannya.

Oleh karena itulah antara khotib dan khutbah itu harus sesuai dengan kaidah ilmu yang menerangkan kajiannya secara mendalam. Tujuannya adalah supaya khutbah tersebut benar-benar berjalan pada jalur yang benar yang tentunya sangat berpengaruh pula pada pelaksanaan sholat jumat itu sendiri.

Walhasil syarat menjadi seorang khotib menurut pendapat Imam Syafi’i adalah:
1. Wajib menutup aurat
2. Suci dari najis baik pakaian, badan dan tempatnya
3. Khutbahnya ditempat yang sah didirikan jumah
4. Laki-laki
5. Sah menjadi Imam bagi suatu kaum
6. Meyakini rukun khutbah sebagai rukun dan sunnah khutbah sebagai sunnah bagi yang alim, bagi yang tidak asalkan tidak meyakini fardhunya khutbah diyakini sunnah

Sementara untuk permasalah khutbah dan isi serta tujuan khutbah itu sendiri terdapat ketentuan yang secara jamak wajib ada pada penuturan ataupun pelaksanaan dari khutbah tersebut, diantaranya:
1. Suci dari dua hadats baik kecil maupun besar
2. Suci dari najis baik pakaian, badan dan tempatnya
3. Menutup aurat
4. Berdiri bagi yang mampu
5. Duduk diantara dua khutbah seukuran melebihi thuma’ninahnya shalat
6. Terus-menerus diantara dua khubah dan diantara shalat
7. Berbahasa arab
8. Diperdengarkan 40 orang
9. Semua khutbahnya diwaktu dhuhur

Hal ini dijelaskan sebagaimana yang tertuang dalam catatan pendangannya mengenai syarat dari pelaksanaan khutbah itu sendiri yang ada pada kitab Matan Safiinah an-Najaah I/8 dengan redaksinya sebagai berikut:

شروط الخطبتين عشرة : الطهارة عن الحدثين الأصغر والأكبر والطهارة عن النجاسة في الثوب والبدن والمكان وستر العورة والقيام على القادر والجلوس بينهما فوق طمأنينة الصلاة والموالاة بينهما وبين الصلاة وأن تكون بالعربية وأن يسمعها أربعون وأن تكون كلها في وقت الظهر

Sedangkan mengenai rukun daripada khutbah jumat itu sendiri, Imam Syafi’i berpendapat bahwa pada pelaksanaan khutbah itu harus ada rukun yang lima dengan tinjauan dari seorang khotib dan pelaksanaan khutbah jumat itu. yang lima tersebut adalah:

1. Memuji kepada Alloh seperti dengan kalimat alhamdulillah dan seterusnya
2. Disyaratkan pula pada khutbah tersebut seperti disyaratkan pada pelaksanaan sholat seperti dari menutupi aurat, suci pakaian, badan dan tempat.
3. Kedua khutbah tersebut harus ada ataupun dilaksanakan pada tempat yang syah didirikan sholat jumat
Khotib harus seorang laki-laki
4. Syah keimamannya si khotibbagi kaum-kauam ataupun jama’ah
5. Seorang khotib harus mengetahui dengan pasti terhadap rukun dijadikan rukun dan perkara sunnat dijadikan sunnat jangan di i’tiqadkan hal yang fardhu menjadi sunnat

Dengan penjelasan redaksinya sebagai berikut:

للخطبة خمسة أركان أو فروض: حمد الله تعالى….
فيشترط لها سائر شروط الصلاة من ستر العورة وطهارة الثوب والبدن والمكان.
وأن تقع الخطبتان في مكان تصح فيه الجمعة، وأن يكون الخطيب ذكراً، وأن تصح إمامته بالقوم، وأن يعتقد العالم الركن ركناً والسنة سنة، وغير العالم ألا يعتقد الفرض سنة

Wallohu A’lamu Bishowaab
Semoga Bermanfaat.

Sumber:
almunawwar.or.id
piss-ktb.com